Menu Close

Ternyata Ini Alasan Inter Milan Bakal Hentikan Dominasi Juventus

Egolpion.net – Juventus telah mendominasi Serie A dengan sembilan gelar scudetto beruntun. Pada musim 2020/2021, dominasi Juventus bisa saja runtuh dengan Inter Milan sebagai penantang terkuatnya.

Meski Juventus sukses merebut gelar Serie A kesembilan mereka, bisa dibilang performa Cristiano Ronaldo musim lalu tak menyakinkan. Maurizio Sarri membuat Juventus bak roller coaster sepanjang musim.

Juventus gagal angkat trofi di Coppa Italia, Super Coppa Italia, dan puncaknya Liga Champions. Serie A jadi satu-satunya gelar Si Nyonya Tua.

Jangan heran Sarri dipecat. Ia dikembalikan Andrea Pirlo, legenda klub yang baru meretas karier sebagai pelatih.

Musim ini bakal jadi musim yang sulit bagi Juventus. Pelan namun pasti Antonio Conte telah membangun skuat Inter Milan yang kompetitif di persaingan juara.

Inter Milan bakal menjadi mimpi buruk bagi Juventus untuk meraih Scudetto ke-10 secara beruntun. Ini sederet alasannya.

Pirlo Minim Pengalaman

Ketika Juventus mendapuk Andrea Pirlo sebagai pelatih anyar Juventus dengan ekspekstasi tinggi menjadi juara Liga Champions, banyak pundit geleng-geleng kepala.

Pirlo memang salah satu pesepakbola terhebat di generasinya dan mengetahui DNA tim yang untuknya dia memenangkan empat Serie A. Namun, ia tersebut sama sekali tidak memiliki pengalaman melatih di level tertinggi dan hanya pernah menjadi pelatih tim Juventus U-23 selama sembilan hari sebelum diangkat menjadi nakhoda tim utama.

Dengan dia diharapkan untuk tampil sempurna dan mengelola tim superstar yang dihuni pemain model Cristiano Ronaldo, dia jelas akan menjalani pekerjaan ini penuh tekanan tinggi.

Adaptasi Gaya Baru Lagi

Juventus yang dilatih Maurizio Sarri musim lalu itu kesulitan beradaptasi dengan sistem Sarriball berbasis penguasaan bola yang membutuhkan usaha keras dari para pemain. Bertahun-tahun mereka bermain dengan strategi pragmatis Massimiliano Allegri.

Bintang-bintang Juventus berjuang untuk beradaptasi dengan sistem, seperti yang diakui oleh Sarri sendiri, dan tetap bertahan menjadi jawara kompetisi berkat kinerja menawan Ronaldo dan Paulo Dybala.

Bianconeri yang tidak meyakinkan baru saja meraih gelar Serie A dan melihat hal terburuk tentang diri mereka yang tampil tanpa tenaga saat melawan Lyon di leg kedua perempat final Liga Champions.

Otak permainan lini tengah Miralem Pjanic, pindah ke Barcelona, ​​dengan Arthur Melo datang sebagai pengganti.

Mereka sedang mengejar Luis Suarez sebagai bagian peremajaan lini depan.

Belum jelas strategi seperti apa yang akan digunakan Pirlo dengan para pemain yang sudah bingung dengan dua gaya kontras yang digunakan dalam dua musim berturut-turut oleh dua manajer yang sangat berbeda (Allegri dan Sarri).

Fokus Utama Juventus ke Liga Champions

Jarang seorang pelatih kehilangan pekerjaannya setelah membawa timnya meraih gelar liga. Namun, itulah yang terjadi pada Maurizio Sarri, yang membawa Juventus meraih mahkota kesembilan berturut-turut di Serie A, meski dengan cara tidak meyakinkan sepanjang musim.

Petinggi Juventus yang tidak sabar serta tak berminat untuk memberinya lebih banyak waktu untuk membantu tim mempelajari gayanya. Mereka segera menunjukkan pintu keluar kepadanya setelah tim tersingkir dari Liga Champions.

Allegri juga pergi setelah memenangkan liga dan gagal memenangkan Holy Grail untuk Bianconeri: Liga Champions. Cristiano Ronaldo dibawa untuk tujuan ini.

Jelas bahwa prioritas Pirlo adalah bersaing di semua lini dan melakukan yang terbaik untuk memenangkan Liga Champions. Namun, saingannya, Antonio Conte, mengetahui tekanan dari persaingan memperebutkan banyak trofi dan dapat mengalahkan yang pertama dalam hitungan ini.

Ambisi Besar Antonio Conte

Antonio Conte adalah legenda Juventus. Dia memenangkan gelar Serie A bersama Si Nyonya Tua beberapa kali baik sebagai pemain dan pelatih. Karena itu, ketika dia menerima tawaran itu di Inter Milan, salah satu rival sengit Juventus, cemoohan bermunculan dari Allianz Arena dengan pernyataan ia menghianati Bianconeri bahwa dia telah menodai warisannya di Turin.

Conte tahu risiko yang dia ambil dengan bergabung dengan Nerazzurri. Dia juga bertekad untuk membuktikan kepada dunia bahwa dia tidak melakukan kesalahan. Target utamanya sebagai pelatih Inter adalah mematahkan hegemoni Juventus di Serie A dan dia hampir melakukannya musim lalu.

Saat gagal, Conte sangat putus asa hingga hampir meninggalkan klub. Sekarang dia telah berkomitmen untuk Inter Milan untuk satu musim lagi setelah mendapatkan dukungan dari dewan, pelatih pelanggan juara satu ini akan melakukan yang terbaik untuk merebut liga dari raksasa Turin.

Dia telah memenangkan gelar liga di setiap klub yang dia latih dari Bari hingga Chelsea. Kemungkinannya kini Conte akan mengulanginya lagi.

Inter Melakukan Telah Pekerjaan Transfer yang Tepat

Juventus dan Pirlo belum berbuat banyak di jendela transfer sejauh ini dan terlihat tidak jelas siapa saja pemain yang jadi incaran mereka sesungguhnya. Conte dan Inter Milan, di sisi lain, telah membuat beberapa rekrutan yang menarik untuk tim mereka.

Achraf Hakimi, salah satu talenta muda terpanas di Eropa, diambil oleh Conte yang menyukai formasi 3-5-2. Gelandang tengah muda dan berbakat Nicolo Barella dan Stefano Sensi, yang bermain untuk Inter dengan status pinjaman musim lalu, telah diberi kontrak permanen.

Inter sudah memiliki banyak talenta di lini tengah. Mereka bahkan mungkin melepas beberapa gelandang termasuk Christian Eriksen jika mendapatkan bayaran yang tepat .

Selain itu, mereka memiliki bek kiri Alexander Kolarov dan juga telah memberikan kontrak permanen kepada Alexis Sanchez yang kembali menemukan bentuk permainan terbaik.

Inter juga dikabarkan mengejar Arturo Vidal dan N’Golo Kante (meskipun upaya itu dilaporkan gagal).

Juventus, yang telah lama menjadi penguasa transfer, musim lalu mendatangkan talenta menarik seperti Matthijs de Ligt, Adrien Rabiot, serta Aaron Ramsey. Musim ini mereka kurang agresif.

Mereka melepas Emre Can ke Dortmud secara permanen dan hanya mendatangkan Arthur (Barcelona) serta bintang muda AS, Weston McKennie dengan status pinjaman.

Orang harus ingat bahwa Juventus dahulu kala hebat dalam mendapatkan pemain berbakat dengan biaya rendah atau transfer gratis. Dari Fabio Cannavaro hingga Andrea Pirlo, dari Paul Pogba hingga Kingsley Coman, semuanya telah bergabung dengan klub dengan status transfer gratis. Namun kali ini, mereka terlihat agak kebingungan dalam berbelanja pemain.

 

Baca juga: hasil pertandingan bola